oleh

Kota Sungai Penuh Tetapkan Tanggap Darurat Covid-19

Bersiap Lakukan Pengetatan Aturan , Termasuk Pembatasan Jam Malam

SUNGAIPENUH – Pemerintah Kota Sungai Penuh terus berupaya maksimal memutus mata rantai penyebaran virus Corona (Covid-19).

Segala usaha ditempuh demi menyelamatkan warga dari wabah penyakit asal Wuhan itu.

Rabu (13/5), Walikota H.Asafri Jaya Bakri (AJB) memimpin pertemuan dengan Unsur Forkompimda, Ketua DPRD, Plh Sekda Alpian.SE.MM dan sejumlah kepala SKPD, membahas dan menetapkan perubahan status Kota Sungai Penuh dari Siaga Darurat menjadi Tanggap Darurat.

Perubahan status tersebut setelah mencermati perkembangan lapangan dimana terjadi pertambahan jumlah pasien positif Covid-19 di Kota Sungai Penuh.

Diharapkan dengan perubahan status tersebut dapat membantu mempercepat penanganan Covid-19 di Kota Sungai Penuh.

Baca Juga:  Ahmadi Kades Terpilih Desa Penawar Tinggi Paparkan Program 2020, Namun Tetap Fokus Lawan Covid 19

Seturut perubahan status menjadi Tanggap Darurat, Pemkot akan mengeluarkan aturan-aturan turunan yang akan diberlakukan di lapangan.

Wako AJB memimpin langsung rapat tersebut dan secara bergantian meminta masukan serta saran dari unsur Forkompimda dan kepala SKPD terkait.

Sejumlah kesimpulan berhasil dilahirkan sebagai aturan turunan perubahan status Tanggap Darurat diantaranya : 1. Kewajiban menggunakan masker. 2. Pembatasan jam pasar. 3. Pembatasan jam malam. 4. Pemberlakuan physical distancing
5. Pelaku usaha di pasar wajib menyiapkan tempat cuci tangan. 6. Pedagang dan pembeli melakukan cuci tangan sebelum beraktivitas. 7. Melakukan Rapid test pedagang di pasar. 8. Pengukuran suhu tubuh pedagang /pembeli di pasar. 9. Pembatasan berkunjung saat lebaran.
10. Pedagang tidak boleh keluar kota sungai penuh. 11. pembatasan pintu masuk pasar.

Baca Juga:  Potret Eja, Wartawan yang Memutuskan Mengabdi Sebagai Kades. Demi Kampung Halaman

Status Tanggap darurat akan berlangsung selama 17 hari mulai tanggal 13 Mei – 29 Mei 2020 dan dapat diperpanjang menyesuaikan dengan perkembangan situasi lapangan.

Dipenghujung pertemuan dilakukan penandatanganan berita acara rapat koordinasi dalam rangka penetapan status tanggap darurat bencana non alam Covid-19 oleh Walikota AJB , Unsur Forkompimda dan ketua DPRD. (Hms/Dewi)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKAIT