oleh

Warga Kecewa, Mati -matian Mendukung, Malah RPT Tidak Masuk dalam Visi dan Misi Ahmadi-Antos

SUNGAIPENUH- Dari berbagai banyak visi dan misi yang disuarakan Pasangan Calon Walikota dan Wakil Walikota Sungai Penuh, Ahmadi Zubir dan Alvia Santoni untuk pengembangan daerah diwilayah kota sungai penuh.

Ironisnya, pada penyampaian visi dan misi di debat kandidat Calon Walikota dan Wakil Walikota Sungai Penuh, Pasangan Calon Walikota dan Wakil Walikota Sungai Penuh sama sekali tidak menyebutkan pengembangan Renah Padang Tinggi (RPT) yang merupakan lokasi usaha perkebunan dan lahan milik masyarakat Koto Baru, Koto Tengah hingga masyarakat Sungai Liuk.

Padahal, sejumlah masyarakat Koto Baru hingga masyarakat Sungai Liuk sudah mati-matian bahkan hingga berujung penghadangan blusukan Paslon Walikota dan Wakil Walikota Sungai Penuh, Fikar-Yos sampai mengakibatkan jatuhnya korban demi memperjuangkan kandidat Paslon Walikota dan Wakil Walikota Sungai Penuh nomor urut 1.

Baca Juga:  Emak-emak Desa Gedang Kompak Acungkan Dua Jari saat Bertemu Fikar

Kondisi tersebut tentunya membuka mata sejumlah warga Koto Baru dan Koto Tengah yang mencari nafkah dilahan RPT yang luput dari lirikan dan perhatian, bahkan tidak dimasukkan dalam visi dan misi Ahmadi-Antos.

Tokoh Adat Desa Koto Baru, Darmizon mengaku kecewa tidak masuknya pengembangan RPT yang merupakan lahan perkebunan tempat masyarakat Koto baru, Koto Tengah dan Masyarakat Sungai Liuk pada visi dan misi Azas.

“Kita heran kenapa RPT tidak masuk dalam Visi dan Misi Azas, kenapa hanya RKE saja,”ungkapnya.

Kondisi ini, lanjutnya tentunya membuka mata sejumlah warga Koto baru yang selama ini mengagungkan Ahmadi-Antos, namun lumbung mata pencharian tidak mendapat perhatian dari Azas.

Baca Juga:  Polsek Gunung Raya Kerinci Jambi Ringkus Pengedar Narkotika Jenis Sabu-sabu 

“Kita berharap jangan sampai kita dimanfaatkan meraih kekuasaan, setelah itu kita dilupakan. Ini demi kepentingan masyarakat banyak, karena kasian masyarakat yang berjuang habis-habisan bahkan sampai mengakibatkan korban luka akan aksi penghadangan, tapi keberadaan kita justru tidak dipedulikan,”jelasnya.

“Atas itulah, kita meyakini dan memantapkan pilihan ke Fikar-Yos, yang terbukti sudah terbuat hingga Calon Walikota dan Wakil Walikota Nomor urut 2 ini telah menyiapkan program untuk pengembangan RKE dan RPT yang merupakan lahan sumber ekonomi masyarakat Koto Baru, Koto tengah hingga sungai liuk,”tegasnya.

Berbeda terbalik dengan Pemerintah Kota Sungai Penuh era pimpinan Walikota Sungai Penuh, H Asyafri Jaya Bakri yang jauh sebelumnya sudah berbuat, saat Ketua DPRD Sungai Penuh masih dipimpin, Fikar Azami telah terlebih dahulu mengembangkan RPT untuk kepentingan masyarakat Koto Baru, Koto Tengah hingga Sungai Liuk yang memiliki lahan perkebunan di RPT.

Baca Juga:  Tokoh dan Masyarakat 5 Koto dan 4 Desa Pesisir Bukit Tegaskan Dukung Fikar – Yos

Pada saat kepemimpinan keduanya tahun 2019, Walikota Sungai Penuh, H Asyafri Jaya Bakri dan Ketua DPRD Sungai Penuh, Fikar Azami yang telah membuka lahan tidur yang telah tertinggal 40 tahun dilokasi tersebut. Bahkan, infrastruktur jalan ke lokasi tersebut telah dibangun diera keduanya, yakni pembangunan jalan Sungai Ning sepanjang 10 Kilometer pada tahun tersebut.

Atas Usaha tersebut, Walikota Sungai Penuh, Asyafri Jaya Bakri dan Ketua DPRD Sungai Penuh, Fikar Azami mendapat apresiasi dari masyarakat, bahkan keduanya mendapat sambutan hangat pada saat safari ramadhan, 25 Mei 2019. Bahkan masyarakat setempat mengucapkan terima kasih kepada keduanya.(**)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKAIT